<body><script type="text/javascript"> function setAttributeOnload(object, attribute, val) { if(window.addEventListener) { window.addEventListener('load', function(){ object[attribute] = val; }, false); } else { window.attachEvent('onload', function(){ object[attribute] = val; }); } } </script> <div id="navbar-iframe-container"></div> <script type="text/javascript" src="https://apis.google.com/js/plusone.js"></script> <script type="text/javascript"> gapi.load("gapi.iframes:gapi.iframes.style.bubble", function() { if (gapi.iframes && gapi.iframes.getContext) { gapi.iframes.getContext().openChild({ url: 'https://draft.blogger.com/navbar.g?targetBlogID\x3d9640075\x26blogName\x3dthis+is+about+ME+and+me\x26publishMode\x3dPUBLISH_MODE_BLOGSPOT\x26navbarType\x3dBLUE\x26layoutType\x3dCLASSIC\x26searchRoot\x3dhttps://nanaworld.blogspot.com/search\x26blogLocale\x3den_US\x26v\x3d2\x26homepageUrl\x3dhttp://nanaworld.blogspot.com/\x26vt\x3d-8684301165100716096', where: document.getElementById("navbar-iframe-container"), id: "navbar-iframe" }); } }); </script>

Sunday, June 05, 2016

Destinasi Itu Adalah Den Haag

Kronologinya harus diurutkan dari sejak tahun 2014 (set daaaaah...) supaya keliahatan betapa rumit cara berfikir di dalam otak saya hehehe..

Sekitar Juli 2014.. merasa berkualifikasi sangat rendah demi harus mengerjakan banyak hal yang kompleks dan strategis.  Dugaannya sih karena lelah kebanyakan kerja makanya jadi bego.  Padahal mah bego aja.  Naturally dalam keadaan semacam ini maka saya selalu mencari pelarian ke sekolah.
Lalu mulailah mencari-cari informasi tentang bidang studi dan Uni yang baik.  Sehubungan kawan dekat sedang sekolah di Oz, jadi banyaknya sih ngeliat ke sana sambil sesekali ngeliat kesempatan di Eropa.

Sekitar Oktober 2014.. ketemu sama temen yang pernah dapet beasiswa Erasmus Mundus, yang menghasilkan semangat untuk apply.  Pede banget dah menempuh jalur beasiswa ini.  Jatuhlah pilihan untuk ambil Public Policy yang diadakan oleh CEU di tahun pertama dan kemudian Di York Uni di tahun kedua.

Desember 2014.. ngejar-ngejar referee untuk melengkapi application ke CEU, sebab udah terlanjur bayar beberapa puluh EUR untuk pendaftaran.  Akhirnya kelar lah pendaftaran sekitar beberapa menit sebelum ditutup begitu.  Feeling kurang baik karena harus mengganti referee utama dengan yang cadangan sebab ybs nggak bisa dihubungi sampai dengan 5 jam sebelum deadline.

Januari 2015.. Ditolak sama Erasmus Mundus.  Lalu ngajuin appeal, dan tetap ditolak.  Patah hati deh kakaknya.  Hal lainnya adalah mulai serius ngomongin soal resign untuk istirahat yang cukup sebab badan udah kasih signal kenceng.

Februari 2015.. tumbang masuk UGD pas lagi business trip.

Akhir Maret - awal April 2015.. tumbang lagi masuk UGD pas business trip ke kota lain.  Lalu verdict harus opname, yang akhirnya dilakukan di Jakarta.  Di RS kebanyakan bengong, akhirnya chit chat sama temen-teman di berbagai belahan dunia dan mereka mendukung untuk ambil sabat break dari pada mati muda.  Lalu dengan beberapa orang ngobrolin soal apply sekolah.  Akhirnya semua dikerjain dari RS, minta rekomendasi ina inu ke beberapa orang.  Sambil juga apply beasiswa ke WB.

Akhir April 2015.. Dapat LoA ke Belanda, lalu segera ngurus application ke Stuned yang kebetulan deadline-nya diperpanjang.  Udah yakin nggak dapet Stuned sih, secara tambahan beasiswa adalah untuk bidang bisnis.  Sekalian juga masukin resignation letter karena izin sabattical break nggak bisa dapet sampai setahun.

Mei 2015.. Ditolak Stuned.

Akhir Juni 2015.. Ditolak WB.

Juli - September 2015.. mulai sabat break.  Kursus jadi penerjemah.  Ujian jadi penerjemah profesional.  Lalu mulai ketakutan menjadi bodoh dan lemot, jadi daftar SIMAK UI.  Oya mulai Juli juga kerja untuk organisasi lokal, sebab gemas ngeliat potensi mereka tapi nggak ada yang serius berusaha mengembangkan.

November 2015.. ujian SIMAK UI, dan minta penundaan LoA Belanda ke tahun 2016.

Desember 2015.. diterima di UI, trus galau mo diambil ato nggak gegara baru ngeuh jurusan yang diambil ternyata kuliahnya malam.  Bodoh ya, mustinya kan yang beginian dicek dari sejak awal ehehehe..  Tapi akhirnya memutuskan untuk bayar SPP.  Nggak lama abis itu Belanda kirim LoA kedua beserta beberapa imel informasi tentang kuliah, beasiswa, dll.  Galau berats jadinya gegara udah terlanjur bayar SPP ke UI.

Januari 2016.. daftar ulang ke UI.  Abis itu lagi2 Belanda kirimin info bantuan untuk beasiswa dan lain-lain.  Kakaknya makin galau... Apalagi dapet e-mail link ke beasiswa NFP.

Februari 2016.. mulai kuliah di UI dan istiqomah menyelesaikan.  Minggu-minggu pertama di UI bikin jengah, ini saya kuliah apa sih ya *nangisin SPP*  Masih tetep ngikut online briefing untuk NFP dengan Belanda.  Selama Februari berusaha bikin jawaban pertanyaan-pertanyaan dari NFP, tapi progres lambat sebagai gabungan antara galau dan udah terlanjur janji istiqomah dengan UI.

Maret 2016.. ngeliat info Stuned di koran online yang menghasilkan kegoyahan pendirian.  Akhirnya ngebut nyelesein aplikasi NFP dengan bimbingan dan dorongan teman-teman di berbagai negara.  Nanya ke Uni Belanda bolehkah apply Stuned juga, mereka bilang silahkan saja dan mendoakan ada yang nyangkut.

April 2016.. Kuliah di UI dan masukin application untuk Stuned dengan jujur bilang di saat yang bersamaan sedang apply NFP.

Pertengahan Mei 2016..  Ditolak lagi sama Stuned.  Terus terang hati berdarah-darah nih, mosok ditolak sampai dua kali ya.  Bahkan sama sekali nggak masuk dalam kategori cadangan, set daaaah...  Akhirnya bikin janji dalam hati, sudahlah kembali istiqomah dengan UI dong kan janjinya begitu.

Akir Mei 2016..  Di suatu sore lagi ngerjain tugas kuliah, iseng deh ngeliat e-mail dan jeng jeng jeeeeng... e-mail dari Belanda yang bilang: we are pleased to inform that you are one of candidates who are awarded with NFP fellowship.  Apaaaaa!?!?!?!?
Langsung sign out e-mail, trus matiin laptop.  Jalan mondar-mandir di rumah.  Trus masuk kamar mandi, cuci muka.
Nyalain laptop lagi, konek internet, log in ke akun e-mail.  Baca ulang e-mail dari Belanda.  Setiap kata diulang-ulang, jangan sampai karena panik lalu salah mengerti kalimat bahasa inggris yang dituliskan di situ.

2 Juni..  Sore hari, duduk bareng PA di UI.  Saya masih pengen bertahan menjadi mahasiswa, cuti gitu, supaya bisa nyelesein keduanya.  Tapi katanya nggak bisa jadi ya sudahlah saya bikin surat pengunduran diri.  Ke Belanda sudah saya impikan sejak lama, jadi itulah yang saya ambil.

Jadi begitulah, kemarin saya menerima surat resmi dari ISS tentang beasiswa dan pengaturan yang akan dilakukan sampai dengan hari keberangkatan.  Kemarin juga ngeliat posting acara briefing Stuned di kantor NESO, lalu grogi sebab sebagai awardee NFP saya harus berusaha sendiri untuk bersiap menyesuaikan diri dengan proses belajar dan kehidupan di sana nanti.  Palingan nanti ikut pre-departure briefing aja.  Sebetulnya masih juga bertanya-tanya mengapa berkompetisi dengan kandidat Stuned yang sesama orang Indonesia saya nggak dilirik?  Apakah saya terlalu tuwak? (mungkin begitu ya kak ehehehe..).  Tapi di lain sisi bangga juga dapetnya NFP, sebab kompetisinya global sesama professional di bidang masing-masing.

Ke Den Haag saya akan pergi selama 16 bulan untuk menempuh pendidikan MA thanks to generosity of NFP.  Surreal pastinya sebab ini semacam living in my dream.  Mudah-mudahan berkah, dan saya bisa kembali ke UI untuk membalas budi baik para pengajar.


xoxo
nana

1 Comments:

Blogger Galuh Pawestri Prameswari said...

Hai Kak, saya sedang googling tentang Stuned dan kebetulan nyangkut kemari. Kebetulan sudah dapet LoA dan lg mau daftar Stuned, ngeri2 sedep banget nih.. btw, ehmm.. maaf mau tanya, kira2 apakah yg bikin aplikasi stuned kakak ditolak 2x? Maaf sy tanyanya begini, ini lagi persiapan daftar stuned juga jd supaya sy bisa siap2in dokumen dengan sebaik mungkin. Tks

9:48 PM  

Post a Comment

<< Home