<body><script type="text/javascript"> function setAttributeOnload(object, attribute, val) { if(window.addEventListener) { window.addEventListener('load', function(){ object[attribute] = val; }, false); } else { window.attachEvent('onload', function(){ object[attribute] = val; }); } } </script> <div id="navbar-iframe-container"></div> <script type="text/javascript" src="https://apis.google.com/js/plusone.js"></script> <script type="text/javascript"> gapi.load("gapi.iframes:gapi.iframes.style.bubble", function() { if (gapi.iframes && gapi.iframes.getContext) { gapi.iframes.getContext().openChild({ url: 'https://www.blogger.com/navbar.g?targetBlogID\x3d9640075\x26blogName\x3dthis+is+about+ME+and+me\x26publishMode\x3dPUBLISH_MODE_BLOGSPOT\x26navbarType\x3dBLUE\x26layoutType\x3dCLASSIC\x26searchRoot\x3dhttps://nanaworld.blogspot.com/search\x26blogLocale\x3den_US\x26v\x3d2\x26homepageUrl\x3dhttp://nanaworld.blogspot.com/\x26vt\x3d-8684301165100716096', where: document.getElementById("navbar-iframe-container"), id: "navbar-iframe" }); } }); </script>

Wednesday, February 21, 2007

DEGRADASI

Bayangkan situasinya:
Hujan yang mengguyur Jakarta pada subuh hari ini emang sangat manjur bikin gw bertahan meringkuk di tengah tumpukan bantal guling dan tentunya selimut yang bisa bikin badan anget n nyaman. Sampe akhirnya sms dari Bebi ngebangunin gw dengan kabar kalo dese sakit pagi ini (cepet sembuh ye..).

Err..kalo yang bikin bangun adalah sms dari Bebi brarti… anjrit!!!! Udah jam 7!!!
Ah stralah..tambah setengah jam lagi tidurnya kan gak masalah.. :p
Tapi apalah mungkin seorang Nana nambah tidur Cuma 30 menit?! Tentu saja tidak sodara2. Dan sejam kemudian barulah gw dengan imutnya terbangun, berjalan dengan loyo ke kamar mandi, dan 20 menit kemudian sudah berdiri dengan manis di pinggir jalan dalam rangka mempertahankan gelar sebagai Miss Taxi.

(bo.. gw malu sendiri menuliskan kalimat2 di atas. Sementara perempuan laen dengan cermat dan teliti mempersiapkan diri untuk pergi ke kantor eh gw dengan persiapan 20 menit aja udah berasa bisa menaklukkan seorang country director hiks..)

Baiklah.. taksi biru itu muncul dengan anggunnya, nggak lama setelah gw berdiri ala Indah Kalalo di halte. Berfikir positif di pagi hari itu memang perlu, maka gw dengan anggun ngasih tau ke sopir taksi bahwa gw mau ke Kemang Selatan. OK sopir taksi menjawab dengan tingkat percaya diri yang mantap sehingga petunjukdi lampu merah mana dia harus belok pun dia tanggapi dengan keyakinan penuh.

Menjelang di lampu merah yang gw maksud ternyata antrian belok kanan cukup panjang dan pak sopir berinisiatif ambil jalur kirinya lagi. Padahal disitu sudah ada 4 mobil kasih sign mo ke kanan. Gw kasih tau dia dong kalo hampir gak mungkin dia bisa nerobos tapi dia keukeuh dengan sejuta argument yang males banget buat didengerin.

Dan ternyata kekhawatiran gw terbukti!!!! Terpaksa taksi jalan lurus instead of belok kanan secara gak mungkin geto loh brenti dsitu nunggu lampu ijo lagi secara jelas2 gw bukan di lajur paling kanan. Ah baiklah…bablas sampe Republika yang pagi tadi entah ada peristiwa apa sampe padat merayap juga sampe menjelang pertemuan Ampera-Kemang.

Bo..jalan yang gw tempuh tadi adalah hampir 2x lipat perjalanan normal sehari-hari ke kantor. Bayangkeun, kantor gw tuh cuma seucrit jauhnya dari bunderan McD Kemang lah kok ditempuhnya dari Ampera, huh!

KALO INI TERJADI 10 TAHUN LALU
Gw pasti udah melototin itu sopir, dan selanjutnya ngeramasin dia dengan sejuta omelan. Secara pada saat-saat itu walopun argo taksi belom semahal sekarang tapi teuteup aja pake taksi buat kemana-mana masih menjadi luxury living buat gw, huh!

KALO INI TERJADI 5 TAHUN LALU
Mata memicing, sudut bibir naik sebelah dan keluarlah kalimat-kalimat berbisa dari mulut gw. Bukan karena gw masih berada pada tahapan pelit naik taksi ya.. maklumlah masa 5 tahun lalu adalah masa keemasan gw sebagai Miss Jutex. Paling sopir taksinya hanya akan punya 2 pilihan setelah itu: segera ganti profesi, atau segera bikin ruwatan supaya bisa ilang segala kutukan dari gw.

KALO INI TERJADI 3 TAHUN LALU
Palingan gw pasang wajah sebel (jutex mode-nya udah bener2 jadi so gak perlu diset pasti udah keluar dengan sendirinya) dan mengeluarkan satu kalimat yang diucapkan dengan pelan tapi berhasil bikin sopir taksi itu ciut nyalinya.

TAPI APA YANG TERJADI TADI PAGI
Emoseh di dada sudah berasa mo meledak, pengen si bapak itu tau kalo gw gak satisfy dengan performance dia sebagai sopir taksi. Tapi gw cuma bisa pasang muka sebel, menghela nafas panjang, buang muka ke kiri (ngeliatin jalan maksudnya), nggelosorin posisi duduk, dan merasa hopeless bakalan nyampe kantor telat lebih dari 30 menit. Dan selanjutnya gw nyari2 cell phone, ngetikin sms, n sent it to some one.

ADA APA DENGAN SAYAAAAAHHHH??????
Dalam waktu 2 - 3 tahun belakangan ini kayaknya gw semakin kehilangan taring kejutekan. Entahlah.. padahal kayaknya gw beberapa kali ketemu sama situasi yang memancing aura jutek gw buat keluar.

Mungkin karena gw seringnya menghadapi situasi2 yang menguji keimanan itu pada saat gw lagi bareng sama teman sayah yang-namanya-tidak-usah-disebutkan ituh. Secara dia jauh lebih jutek dan eksplosif daripada gw ya.. (menurut istilah dia sih: hanya sekedar firm n straight forward sajah. well..like am an honest little girl sajah :p) Jadi pada saat-saat itu biasanya dia yang bereaksi lebih dulu n menyelesaikan semua kekisruhan yang bikin kami nggak nyaman dengan tuntas setuntas-tuntasnya. Dan peran gw seringnya adalah terkaget2 di awalnya (ya iyalah heran dong ada orang sejutek itu hihihi..) dan kemudian justru gw berusaha menghentikan aksi juteknya. Yah dengan kalimat standar gitu deh: udah ah.. stop it! *sambil melotot meringis geli*

Gw terlena sama comfort zone, karena berasa nggak perlu lagi berhubungan sama situasi nggak menyenangkan soalnya gw yakin ada orang yang akan beresin itu. Lama-lama gw jadi rely on dia buat nyelesein masalah instead of using my own jutek way. Iya kalo gw terus-terusan sama dia. Kalo kejadian kayak tadi pagi pas dia nggak ada, kan jadinya gw jadi kayak perempuan yang pasrah diperlakukan seenaknya pas manfaatin angkutan umum. Gile ye!

Gimana caranya gw bisa survive hidup melajang di Jakarta kalo mentalitas gw kayak gini. Pasrah pasrah pasrah bingung gagu gagap.. Kasus simpel: kehilangan akal gimana caranya memperjuangkan hak gw buat complain. Mati gaya deh.

Bagaimanapun gw attached sama seseorang, tetep aja gw kan satu individu sendiri yang harus menghadapi hidup gw sendiri kan. Gw kok sekarang jadi mirip 'tipe perempuan kebanyakan' yang dulu sering bikin gw mengelus dada sih.. Liat aja kelakuan gw tadi pagi, ngirim sms ngadu sama temen gw tentang situasi yang seharusnya bisa gw atasin sendiri.

Bukan berarti over estimate dan ngerasa diri super ya.. tapi gw nggak mau jadi perempuan yang nggak bisa mutusin n ngelakuin apa-apa sendiri.

7 Comments:

Anonymous golda said...

ciyee.. jadi udah ngga jutek lagi nih?

4:26 PM  
Blogger nana said...

GOLDA, embeeeerrrr... smalem aja gw sibuk mengatasi kejutekan temen sayah itu pas kami lg makan lamian. secara sbenernya gw udah overwhelemed sama keberisikan cerita salah seorang di meja sebelah tp gw ttp berusaha utk senyum n bekep mulut temen gw ituh. tidak jutek bukaaannnn... :P

9:33 AM  
Anonymous Anonymous said...

Jeng Na...Alhamdulillah akhirnya juteknya berkurang tapiiii...gimana dengan gober-nya, masihkah :p (hihihi...inget dulu euy)
Thanks juga ya Jeng..gw dah sembuh sekarang, siap ditraktir ;)

By

1:20 PM  
Anonymous yulinava said...

Gw malah nggak ngeh dulu Na, kalo lu ternyata penyandang gelar Ms. Jutex, xixixixi...... Secara setahu gw lu termasuk orang paling ramah di kantor :D

1:33 AM  
Blogger nana said...

BY, gober pangkal kaya kaleee... harus terus dipelihara itu hihihi..

YOLEE mber!! nggak percaya kan kalo gw jutek.. secara gw adalah miss ramah *melirik sinis ke orang2 sirik di sekitar gw* :p

7:20 PM  
Blogger dodY said...

oalah jeng! yang meledak emosinya tho? atao.... "itu"nya? hahahaha

*pingsan*

ehhh gimana bisnis rumah bordil kita? fufufufu....

7:20 PM  
Blogger irfan said...

ngadunya kok malah ke temen, tho? iya ni, mbak nana... what is wrong with you?? :p

yah, diikhlaskan saja mbak, siapa tahu perbuatan memaafkan mbak bernilai amal ibadah...amin.

7:14 AM  

Post a Comment

<< Home