<body><script type="text/javascript"> function setAttributeOnload(object, attribute, val) { if(window.addEventListener) { window.addEventListener('load', function(){ object[attribute] = val; }, false); } else { window.attachEvent('onload', function(){ object[attribute] = val; }); } } </script> <div id="navbar-iframe-container"></div> <script type="text/javascript" src="https://apis.google.com/js/plusone.js"></script> <script type="text/javascript"> gapi.load("gapi.iframes:gapi.iframes.style.bubble", function() { if (gapi.iframes && gapi.iframes.getContext) { gapi.iframes.getContext().openChild({ url: 'https://www.blogger.com/navbar.g?targetBlogID\x3d9640075\x26blogName\x3dthis+is+about+ME+and+me\x26publishMode\x3dPUBLISH_MODE_BLOGSPOT\x26navbarType\x3dBLUE\x26layoutType\x3dCLASSIC\x26searchRoot\x3dhttps://nanaworld.blogspot.com/search\x26blogLocale\x3den_US\x26v\x3d2\x26homepageUrl\x3dhttp://nanaworld.blogspot.com/\x26vt\x3d-8684301165100716096', where: document.getElementById("navbar-iframe-container"), id: "navbar-iframe" }); } }); </script>

Thursday, February 17, 2005

Kota Impian Masa Kecil

Solo kota impianku karena menurutku dulu Solo tuh jauh banget (tolong dicatet ya, sayah dulu nggak ngeh kalo Jakarta tuh lebih jauh lagi hihihi…). Trus kayaknya rame, megah, indah, heterogen, dsb. Satu kata saja, fantastic! Jadi pas aku harus pake kacamata, maunya beli di optic yang di Solo dong *norak mode on*
Tapi sayang seribu sayang, bokap tercinta nggak mau tau. Pokoke harus beli di engkoh yang di Madiun hiks..

Akhirnya kantor bapakku ada acara jalan2 ke Solo. Tentunya nana kecil amat sangat bersemangat dong buat ikutan. Yippi…
Waaaahhhhh… Pasar Klewer! Duh pasar kok ya ada sih yang segede itu (inget ya, ini kejadian jadul banget! Dilarang mencela!). Makanan kok ya uenak uenak buanget sih di Solo. Hmmm…roti mandarijn…selat solo…timlo…soto…pecel…kupat tahu…*glegh*

Tapi yang paling aku inget dari perjalanan itu adalah ke Puro Mangkunegaran. Nonton prajurit istana latihan baris berbaris n para putri belajar menari.
Pertamanya sih geli ya ngeliat baris berbaris kok komandonya pake bahasa jawa hihihi… Trus pasukannya nggak seragam usianya (aku bandingin sama Paskibraka soale). Tapi lama2 seru juga lo :D

Aku waktu itu cukup beruntung dapet kesempatan ngintip para putri dan anak2 abdi dalem yang lagi latihan menari di bangsal keputren. Mungkin karena aku masih imut, pandangan mataku polos dan wajahku antusias kali, jadinya penjaga di sana ngebiarin aku ngeliat for a while.

Bentuk tarian jawa klasik yang dibawakan para putri keraton itu ternyata bener-bener memberi inspirasi. Mereka sepertinya bener2 menghayati setiap langkah dan ayunan selendang yang dilakukan.
Sebelum2nya di Pacitan dari sejak belom masuk TK aku udah ikutan latihan menari, hanya karena bapak maksa anak2 perempuannya buat jadi wanita jawa seutuhnya yang berambut panjang, pinter menari, main gamelan ato nembang (a.k.a nyanyi lagu-lagu jawa). Mbak Atiek sih bisa ya belajar semuanya.
Tapi sayah…hiks… Dari dulu aku dah sadar diri kalo bakat seniku tuh pas-pasan banget. Ikutan maen gamelan? Aku selalu gak bisa ngafalin notasinya. Nembang? Hiks..seluruh dunia juga tau kalo suaraku ya ampuuunnn…malu bilangnya. Menari? Duh..perlu usaha keras buat memaksa badanku berdiri tegak (aku lebih suka agak membungkuk soale lebih nyaman n gak bikin malu hehehe…)

Tapi sejak ngeliat tarian itu (aku nggak tahu mereka lagi latihan tari apaan) aku jadi pengen banget bisa seperti mereka. Malahan kalo bisa aku mau juga latihan nari di situ. Tapi kata bapak aku nggak akan mungkin bisa belajar disitu, soalnya kami bukan dari golongan bangsawan jawa ato keturunan abdi dalem.

Biarin deh gak bisa belajar di Puro Mangkunegaran, yang penting latihan menari menjadi santapan sehari2ku yang sangat menyenangkan. Aku juga belajar untuk berjalan tegak walopun masih agak malu :) (bahu tegak, perut ditarik ke dalem semi nahan nafas).

Tari jawa klasik adalah minat utamaku saat itu. Berhubung saya masih bau kencur jadi nggak diajarin yang rumit2 gitu. Yah tarian buat anak2 deh. Ngiri juga sih ngeliat mbak atiek yang udah mulai latihan dengan pake selendang yang diiketin di pinggang.

Agak gedean, aku baru mulai diajarin tarian ‘serius’. Tapi sebelumnya kita harus hafal n bisa melakukan bagian2 dari gerakan dasar menari jawa klasik dengan sempurna.
Bulan2 pertama adalah saat yang menyiksa karena harus mengulang gerakan yang sama terus menerus. Tapi aku kayaknya hepi aja ya waktu itu :P
Pokoke begitu musiknya dimulai kami harus udah siap pake kain panjang yang berbuntut di bawah n selendang di pinggang, berdiri tegak, tangan lurus santai di samping badan menghadap ke dalam. Dan begitu hitungan dimulai, jari-jari ngapurancang (kayaknya gak ada terjemahan indonesianya deh), mulailah kami berjalan ke depan. Satu langkah kaki harus dilakukan dalam tepat 4 hitungan, jadi dalam hitungan 1-8 kami cuma melangkah 2 kali, sekali kaki kanan dan sekali kaki kiri. Pelatih nggak akan menghentikan penyiksaan itu sebelum kami berjalan dengan sempurna. Baru kalo udah bagusan, dia akan mulai masuk ke gerakan lain.
‘yaakk mulai satu..dua..tiga..empat..badan..rendah..gebeg..gejuk..ulang. mbak nana jangan cemberut..kanan..kanan..kanan..kanan..tangan..kanan..naik..ke atas..satu..dua..tiga..empat..ulap-ulap..tawing’
Begitulah kira-kira aba-abanya hihihihi…

Lha kok aku yang kaku dan wagu ini bisa juga ya menari jawa. Tuhan memang penuh rahasia *wajah beriman* Si pemberontak yang nggak bisa diem lebih dari 20 menit ini (kecuali disuruh baca buku) bisa dengan sukarela duduk manis 1 jam buat make up+menggelung rambut n berdiri tegak 2 jam untuk dipakein busana tari yang berlapis-lapis itu. Pertama kain dasarnya yang berbuntut untuk di sepak2 itu beserta kemben. Ini biasanya bermotif jumputan. Kemudian kain lain sebagai lapisan kedua dan memberi aksen warna-warni. Terakhir kain batik keemasan sepanjang 3 meter yang dililitkan di badanku kemudian dibentuk jadi dodot di pinggang(susah ngejelasin ini apaan, pokoke yang melingker2 gitu deh). Terakhir pasang kemben yang ada batik keemasannya juga, selendang di pinggang, dan iket pinggangnya. Jadilah penampilanku kayak pengantin jawa yang di foto2 itu *mata berbinar2*
Stststst rahasia: pakaian berlapis itulah yang bikin kami bisa menari dengan tegak dan tenang. Berat n kaku kan hehehe…

Sekarang ini, pada kunjungan2ku ke Solo baik untuk urusan kerjaan ato sekedar kabur dari sumpeknya Jakarta, aku pasti berusaha nonton latihan menari itu lagi. Sayangnya mukaku dah nggak seimut dulu lagi, jadi gak pernah diijinin ngintip deh.
Yang masih bisa aku nikmati adalah melihat latihan baris berbaris prajurit keraton. Aku bisa berjam2 duduk manis ngeliat mereka latihan. Seru lo, cobain ajah :)
Semakin tahun aku lihat anggotanya semakin tua-tua dan kayaknya nggak banyak perubahan deh orang-orangnya. Yang nggak berubah cuma semangat mereka mengabdi pada sang penguasa Puro Mangkunegaran.

Pastinya yang harus didatengin kalo lagi ke Solo adalah tempat-tempat makannya yang spektakuler hehehe… Pecel ndeso di depan pasar mmm…apa ya namanya…itu uenak tenan. Hidangan sarapan ala Solo juga harus dicoba ya, kayak kupat tahu yang seger di deketnya Sahid Raya itu. Makan siangnya jangan lupa ke Soto Nggading yang dah kondang kemana2.

Seafood masakan Pak Petruk yang mangkal di seberang Novotel Solo jangan lupa disinggahi juga. Aku paling suka sama kerang ijo gorengnya, yummy… Kalo mo makan lesehan ala Jogja juga ada. Dateng aja ke deket stadion Manahan, silahkan pilih mo lesehan di mana. Ato mau nasi liwetnya Mbok Wongso Lemu yang gak semahal di The Dharmawangsa?? (anjrit disitu 98rebu seporsi!) Silahkan datang ke Solo, ketemu langsung sama Mbok Wongso Lemu (sekarang anak2nya) dan menikmati nasi liwetnya yang yahud.

Kalo mau agak jauhan dikit, datanglah ke Klaten hehehe… Di kota kecil ini, ada Pak Slamet yang jual bebek goreng yang uenake pollll… Sambelnya duh…*ngeces mode on* Kalo takut kehabisan, Pak Slamet menyediakan layanan pesan ambil (gak antar ya hehehe..). Yang berminat silahkan hubungi saya untuk mendapatkan nomor telpon yang bersangkutan :P

Solo…solo…solo…

6 Comments:

Anonymous Anonymous said...

Jadi ingat dulu belajar nari. Ikut kakak latihan. Bedanya, kakak bisa ikut festival, saya cuma sekali latihan langsung minta berhenti hehehe.

Di Solo juga ada ceker ayam yg enak tenan...pasti belum pernah coba...warungnya buka jam 2 malam. Heran? sama...

doel

1:12 AM  
Blogger mutiara nauli pohan said...

mbak,
u know what, belajar tari jawa klasik itu salah 1 impian ku, o'ya aku dari tk dah nari dan ngelatih nari / cheerleaders juga tapi sekarang dah ga lagi sih terakhir nari sem.2 tapi aku nari modern dance dan kadang2 tradisional juga ( khusus sumatra utara tapi yah )

sekarang aku pengen nari lagi loh mbak tapi ga tau deh bisa pa ga, btw shout box kmu mana ya mbak, o'ya comment kmu soal doa itu lucu banget banget aku sampe ngakak ( aku commentnya berasa nulis email ya mbak panjang banget )

8:22 AM  
Anonymous Anonymous said...

agus item
www.agusitem.blogdrive.com

solo .. sesama orang jawa berarti dilarang saling menghina ... kamu boleh bilang aku item ....................tapi seperti gudeg ...............aku hitam manis heuheuheu --narsis mode on--

5:57 PM  
Anonymous Anonymous said...

rio@http://guario.blogdrive.com

Na, aku suka nonton tarian Jawa tapi ngebayang latihannya sangat menyebalkan pasti. Lambaaaaaaaaaaannn... hebat si Doel pernah ikutan biar sekali, hehe...

Wah, kamu udah mempromosikan Solo dengan baik, sekarang aku pengen ke sana dan wisata kuliner:). Hayoh! Kamu jadi guidenya!

6:16 PM  
Blogger nana said...

MAS DOEL ceker ayam itu memang uenak tenan..tapi terpaksa aku harus menghindari selama2nya hehehe..
ULI aku juga dah lama gak menari. palingan sekarang joget2 di depan kaca aja kl lagi iseng :P
AGUS iya aku percaya... btw aku jg item kok *muka merah menahan malu*
RIO boleh aja jadi guide. Kpn mo pergi? Lo yg tanggung biaya perjalanan gw yak ;)

10:14 AM  
Blogger emil said...

aku skrg nyesel banget karena ga bisa nari jawa, padahal dulu bapak-ku semangat banget maksa... :(

salam kenal, mbak.

5:59 PM  

Post a Comment

<< Home